Welcome
Cincin Tembus Pandang AI Militer

Cincin Tembus Pandang AI Militer

Cincin Tembus Pandang AI Militer – Sedikit yang tahu bahwa saga film terkenal “The Lord of the Rings” didasarkan pada karya berjudul sama karya Tolkien Inggris, di mana sebuah cincin ajaib membuat pemakainya tidak terlihat setelah membayar korupsinya. moralitas, berasal dari mitos Cincin Gyges, seperti yang diceritakan Plato dalam Republiknya; di mana seorang penggembala bernama Gyges menemukan cincin ajaib yang memberikan tembus pandang, dan bukannya menggunakannya untuk kebaikan, dia menggunakannya untuk merayu ratunya, membunuh raja, dan mengambil alih kerajaannya.

 

Cincin Tembus Pandang AI Militer

Cincin Tembus Pandang AI Militer

realmofthering – Mitos yang memungkinkan kita memahami bahwa orang memiliki kecenderungan alami untuk berperilaku tidak adil ketika mereka merasa impunitas berdasarkan keinginan egois untuk mendapatkan sesuatu yang bukan miliknya. Sebuah aksioma yang telah dikemukakan oleh filsuf Yunani Glaucon, yang, meskipun ia kurang terkenal dibandingkan Plato, layak untuk diceritakan kepada pembaca sebagai catatan didaktik bahwa ia adalah saudaranya sekaligus tokoh sastra yang berinteraksi dalam karya Plato sendiri  Kerja Republik.

Ya, impunitas – meskipun merupakan kondisi demam yang mengubah kesadaran masyarakat – membuat masyarakat melakukan hal yang benar, karena mereka tahu bahwa mereka aman dari semua evaluasi eksternal dan oleh karena itu dari semua tanggung jawab atas tindakan mereka tindakan yang menegaskan tesis lama Hobbes bahwa manusia adalah serigala bagi dirinya sendiri dan oleh karena itu memerlukan sistem norma sosial (hukum) untuk mengendalikan impuls agresif egoisnya.

Dan tidak ada konsep impunitas yang lebih baik dibandingkan dengan kemampuan untuk tetap tidak terlihat oleh tindakan seseorang. Kemampuan tembus pandang yang diberikan oleh kecerdasan buatan (AI) di bidang konflik militer dalam perang saat ini seperti di Ukraina atau Gaza (Palestina) sehingga sangat mempengaruhi etika perang modern serta etika hukum internasional. penggunaan kekerasan yang sah oleh negara.

Itu adalah topik yang tidak akan saya bahas dalam artikel ini, karena saya membahasnya secara mendalam dalam refleksi setahun yang lalu berjudul “Apakah Etis Membuat Robot Pembunuh?”. Oleh karena itu, tesis ini harus dipahami antara kemampuan militer AI dan dampaknya terhadap kebijakan moral para pemimpin yang merasa dibebaskan dari hukuman apa pun atas kemungkinan penggunaan kriminal.

Tanpa bermaksud membuat daftar berbagai perang AI yang nyata saat ini, patut dicatat sebagai contoh kecil bahwa hanya konflik Arab-Yahudi terbaru di Gaza (yang dimulai pada tanggal 7 Oktober setelah serangan teroris oleh Hamas) yang mengakibatkan kerugian bagi Israel memukul – berkat dukungan teknologi dan persenjataan yang diberikan oleh Amerika Serikat – untuk menggunakan hampir semua teknologi militer kecerdasan buatan yang ada untuk melawan penduduk Palestina: robot pembunuh yang secara mandiri mengidentifikasi dan melenyapkan target; Pertarungan centaur (sama seperti kepala berpikir manusia dan bagian tubuh non-manusia) di mana AI membuat keputusan taktis di bawah pengawasan manusia; Perang Minotaur (perbandingan dengan pikiran dan tubuh manusia non-manusia), di mana keputusan taktis dikendalikan oleh kecerdasan buatan itu sendiri; dan Perang Mosaik, perpaduan antara dua perang sebelumnya untuk pengambilan keputusan strategis yang dioptimalkan AI di bawah pengawasan manusia.

 

Baca juga : Menjelajahi Cincin Cerdas dan Potensinya

 

Teknologi militer yang dapat dilihat di medan perang saat ini, selain sistem kecerdasan buatan pendukung keputusan dan pengambilan keputusan pada tingkat taktis dan strategis, berupa senjata otonom dan drone, baik yang otonom maupun yang dikendalikan dari jarak jauh. kontrol yang bertindak sebagai pembom mematikan. Faktanya, dalam perang Gaza yang sedang berlangsung sejauh ini, 50 persen senjata Israel merupakan serangan jarak jauh yang aman dan dipimpin oleh AI.

Jelas bahwa negara-negara yang terjebak dalam logika perang sedang berusaha meningkatkan kekuatan militer mereka. hubungan intelijen, melindungi kekuatan tempur mereka dan khususnya tentara dan memaksimalkan daya tembak mereka untuk beroperasi di lapangan dengan keunggulan taktis yang mencapai tingkat asimetri radikal dengan musuh. Dan dalam hal ini, AI telah menjadi obat mujarab militer – bagi negara-negara seperti Israel dengan teknologi mutakhir – yang dikenal sebagai pengganggu dalam sejarah militer.

Karena teknologi kecerdasan buatan militer memungkinkan tercapainya tingkat impunitas yang tinggi melalui senjata yang “tidak terlihat”, yang dari jarak aman dari medan perang memungkinkan serangan tidak diketahui oleh target potensial serta eliminasi dan korban sipil sebagai penonton yang tidak berdaya dan pengamat internal dan eksternal (termasuk opini publik Barat). Dengan kata lain, AI militer adalah Lingkaran Gigesian yang baru.

Namun, ketika suatu negara yang berperang mencapai asimetri radikal dengan negara musuhnya karena AI menggunakan cincin ajaib tembus pandangnya, hal itu tidak akan bertahan lama. jadi Etika mau tidak mau diledakkan. Karena di bawah pengaruh demam politisi megalomaniak dan keadaan impunitas yang main hakim sendiri, orang-orang yang tamak dan pendendam kemungkinan besar akan tergoda untuk melewati batas antara apa yang dianggap adil secara moral dan apa yang tidak. sifat manusia

Tanpa kendali, manusia menjadi serigala, seperti kata Hobbes. Bukti empiris dalam sejarah, yang sebagai catatan tambahan mengingatkan saya pada insiden pembunuhan mahkota terbaru di Nigeria – di antara begitu banyak insiden serupa yang terjadi di negara ini – di mana 85 warga sipil baru-baru ini terbunuh saat merayakan hari raya Islam di mana pemerintah digambarkan sebagai operasi militer rutin yang gagal.

 

Baca juga : Teknologi Revolusioner pada Sepatu Wanita Adidas Adizero SL

 

Mengikuti alur pemikiran ini, kita dapat menegaskan bahwa jelas bahwa keadilan sebagai alat instrumental yang bertujuan untuk memastikan etika normatif dan praktis dalam hubungan manusia baru saja pindah ke layar baru di tingkat internasional yang tunduk pada teknologi. keunggulan supranasional dibandingkan lingkaran ketidaktampakan/impunitas AI.

Oleh karena itu, manusia sekarang memiliki kekuatan yang besar, yang membutuhkan tanggung jawab yang besar, jika tidak, cincin AI ini akan merusak moralitas, belum lagi kemanusiaan, pemakainya – seperti yang terjadi pada hobbit Gollum di The Lord. cincin, atau gembala Gyges dalam mitos Plato – menuju ketidakberdayaan umat manusia lainnya. Ya, teknologi senjata AI yang baru dapat mendefinisikan kembali keadilan di dunia, dan hukum internasional; karena hal ini akan selalu ditulis ulang dan ditentukan oleh kekuatan militer yang berkuasa.

Pada tahap presentasi ini, satu-satunya pertanyaan yang relevan mungkin adalah pertanyaan yang memberi kita jawaban tentang bagaimana kita dapat mengatur penggunaan AI oleh militer secara internasional. tujuannya adalah untuk memastikan etika humanis yang melindungi hak asasi manusia untuk menjaminnya. khayalan mereka yang berkuasa karena alasan fundamentalis politik dan/atau agama. Dalam hal ini, ada pihak-pihak yang menunjuk pada penerapan kendali manusia yang lebih besar, atau pada peningkatan ketepatan taktis, atau pada penerapan prinsip-prinsip proporsionalitas dalam penggunaan kekuatan, dan bahkan pada pengaturan sifat dan ruang lingkup kekuatan militer. misi

Tetapi kenyataannya menurut logika antropologis manusia, tidak ada jawaban efektif terhadap pertanyaan yang diajukan. Alasannya jelas: dalam peperangan antar manusia, tidak ada aturan lain selain menghancurkan musuh, dan di tengah persenjataan dengan kecerdasan buatan, tidak ada negara yang mau menjadi tidak berdaya karena kekurangan teknologi. Meskipun dalam jangka menengah dan panjang juga mungkin ada solusi perantara, karena persenjataan nuklir sebelumnya antar negara-negara kuat, yang tidak lebih dari saling intimidasi, setidaknya antara blok-blok yang sama kuatnya. Kami juga menyadari bahwa kita harus mempertimbangkan kendala yang melekat bahwa etika manusia tidak universal tetapi bersifat geografis, jadi apa yang etis bagi sebagian orang belum tentu etis bagi orang lain dan sebaliknya karena determinisme budaya.

Pada saat yang sama, bersiaplah. untuk tembus pandang AI. kekuasaan untuk membuat orang benar menjadi tidak benar, tanpa hukuman atas kekejian mereka di depan mata seluruh dunia (yang menjadi bahan cemoohan semua orang). Manusia telah menemukan Cincin Gyges yang baru, dan mereka yang memilikinya dihantui oleh kekuatan tak terhapuskan yang, meskipun merusak moral mereka, tidak akan dan tidak bisa menyerah. Sebuah realitas baru dalam sejarah manusia, di mana para filsuf seperti Glaucon masa kini hanya dapat melalui pemikiran kritis menegaskan bahwa kita harus berkhotbah dari gurun pribadi kita yang kecil.