Welcome
Jewellery Festival Jadi Viral Yang Digelar Di Bali

Jewellery Festival Jadi Viral Yang Digelar Di Bali

Jewellery Festival Jadi Viral Yang Digelar Di Bali – Produk perhiasan asal Indonesia menarik perhatian seluruh pengunjung saat dipamerkan di paviliun Indonesia pada Singapore International Jewelry Expo 2023. Pameran bergengsi ini digelar di Marina Bay Sands Expo and Convention Center Singapura (13-16 Juli). Produk kosmetik terbaik Indonesia berhasil memukau konsumen dan pelaku utama industri kosmetik di banyak negara.

Jewellery Festival Jadi Viral Yang Digelar Di BaliJewellery Festival Jadi Viral Yang Digelar Di Bali

Lebih dari 230 peserta pameran dari 27 negara di seluruh dunia berpartisipasi dalam Singapore International Jewelry Expo 2023, salah satu pameran perhiasan internasional terbesar di Asia. Pada pameran ke-18 ini, Indonesia terpilih sebagai negara yang berhak mengakui pentingnya dan kualitas produk perhiasan Indonesia.

Paviliun Indonesia pada pameran ini merupakan hasil kerja sama Kementerian Perdagangan, Kedutaan Besar Indonesia di Singapura (KBRI Singapura) dan Bank Indonesia (BI). Terdapat sembilan perusahaan perhiasan perak, emas, dan mutiara pada skala UMKM. Meskipun perdagangannya kecil-kecilan, para perajin ini telah berhasil melalui pelatihan dan program penyadaran untuk menghasilkan produk gading berkualitas ekspor yang diterima dengan baik di banyak negara.

Baca Juga : Rekomendasi Cincin Emas Putih Simbol Klasisisme

Dalam sambutan pembukaan konferensi tersebut, Duta Besar RI di Singapura menyampaikan: “Indonesia telah berhasil menyusun peta jalan ekspor produk industri secara komprehensif dalam beberapa tahun terakhir dengan menjadikan bottom line sebagai penggerak utama.” Dan salah satu produk terbaik yang tercipta melalui kebijakan ini adalah produk kosmetik.

Dan Singapura adalah mitra terpenting Indonesia untuk produk kosmetik lokal.
Pak Baca upacara pembukaan. Indranee Rajah adalah Menteri di Kantor Perdana Menteri dan Wakil Menteri Keuangan dan Pembangunan Nasional Singapura. Pak membaca Chamara Sampath, Menteri Industri Primer Sri Lanka, Suhanto, Sekretaris Jenderal Kementerian Keuangan, dan Didi Sumedi, Sekretaris Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional. Acara ini juga dihadiri oleh perusahaan kosmetik utama di dunia kosmetik.

Direktur Badan Pengembangan Ekspor Nasional mengatakan: “Perhiasan menjadi salah satu produk strategis yang berperan penting dalam memberikan kontribusi terhadap neraca ekspor Indonesia dalam dua tahun terakhir.” Tahun lalu, nilai perhiasan luar negeri mencapai 6,3 miliar dolar, tumbuh signifikan 7,12% dibandingkan tahun sebelumnya. Lebih dari 20,4% perhiasan dikirim ke Singapura, menjadikan Singapura sebagai eksportir perhiasan Indonesia terbesar kedua. Kita harus bekerja keras dalam aspek-aspek positif ini jika kita masih ingin meningkatkan ekspor perhiasan kita di masa depan.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan menyampaikan: “Keikutsertaan Indonesia dalam pameran ini merupakan upaya untuk meningkatkan kerja sama antar kementerian dan lembaga yang digalakkan oleh Kementerian Perdagangan, KBRI Singapura, dan Bank Indonesia. menyiapkan strategi kerja sama”. “Ekspor Indonesia Naik”.

Pengerjaan perak akan mencapai puncaknya pada Festival Perhiasan Seluk 2023 di Desa Seluk, Gianyar, Bali pada Sabtu (23 Desember 2023). Festival ini diadakan untuk melestarikan tempat industri perhiasan khususnya di wilayah Desa Seluk yang dikenal sebagai sentra perak, serta mengembangkan kegiatan dan perdagangan baru produk-produk dekoratif hasil karya seniman lokal.

KIPP menetapkan ada beberapa syarat yang harus dipenuhi dalam proses pemberian hibah, antara lain pengumpulan sumbangan wajib di atas batasan sumbangan perorangan dan lainnya, serta ketentuan pencairan dalam pertukaran sumbangan.

Celluk Jewelry Festival (CJF) kembali digelar untuk kedua kalinya. Acara tahunan yang penuh dengan beragam acara ini bertujuan untuk menjangkau hingga 2.000 pengunjung. Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan implementasi CJF pertama. Selain itu, banyak masyarakat setempat, termasuk presiden kelima, diperkirakan akan menghadiri upacara pembukaan CJF yang akan diresmikan oleh AA Gede Ngurah Puspayoga (13/10), Menteri Pekerjaan dan Usaha Kecil dan Menengah. Indonesia, Megawati Soekarnoputri dan Rieke Diah Pitaloka.

Ketua Panitia CJF Ketut Widi Putra dalam jumpa pers di Balai Pertemuan LPD Desa Celuk, Jumat (6/10) mengatakan, CJF tahun ini menampilkan karya terbaik para penata rias Tanah Air dalam naungan “Mahakarya Mustika Nusantara”. program Acara ini akan diadakan pada tanggal 13 hingga 15 Oktober di venue Wanilan Pura Dalem Celuk, dan akan menampilkan 24 usaha dekorasi kecil, 24 kedai makanan, dan 20 peserta pameran yang menampilkan berbagai produk.

Baca Juga: Daftar Brand Fashion Terbaik Indonesia Berkualitas Terbaik

Acara ini juga memiliki berbagai acara seperti pameran perhiasan, display berbagai produk, kompetisi, seminar, workshop, kegiatan seni dan budaya, kelas pembuatan perhiasan, mall, fashion show, live music dan River Hash Run. “Acara ini diharapkan dapat membantu pengembangan perekonomian warga Desa Chelug. Widi Putra menyampaikan bahwa “ini merupakan kesempatan untuk mempromosikan dan menjual seni dan kreativitas dalam seni perak, produk makanan, produk fashion, dll.”

Pada acara tersebut Widi Putra dihadiri oleh Panudiana Khun (Presiden Apindo Bali) dan Dr. Selain itu, beliau mengumumkan juga akan ada seminar bisnis yang dihadiri oleh Dr. Windu Segara Senet (pendiri Kopi Mangsi), narasumber Jero Mangku Kandya (ahli pariwisata), Cokorda Gde Putra Sukawati (Puri Ubud Penglingsir), A A Rai Arma (pendiri Museum Arma) dan Gusti Ngurah Wisnu Wardhana (Tri Hita Karana) . Foundation) Berpartisipasi dalam acara wisata di desa. Forum Strategi Pemasaran Online Usaha Kecil dan Menengah dengan pembicara Rieke Diah Pitaloka (Anggota Republik Indonesia), Website Building Forum yang disponsori oleh Relawan ICT Bali. Selain itu, berbagai workshop juga diselenggarakan antara lain workshop pembuatan perhiasan Seluk, desain 3D, dan fotografi perhiasan. “Acaranya akan dimeriahkan dengan permainan drum dan dance serta live music yang didukung oleh artis Bali seperti Rai Peny dan Celekontong Mas,” kata Widi Putra.

Ibu Surya Adnyani Mahayastra, Ketua Dekhranathda Kabupaten Gianyar mengucapkan terima kasih atas terselenggaranya Festival Perhiasan Celuk 2017. Hal ini sejalan dengan program Dekranasda Kabupaten Gianyar yang berhasil diselesaikan sebelum acara kostum bersama desainer Gianyar untuk pertama kalinya. Acara-acara ini diharapkan dapat mendorong berkembangnya seniman lokal serta usaha kecil dan besar di wilayah Gianyar. “Kami juga memberikan kesempatan kepada para seniman untuk mengikuti pameran lokal dan nasional untuk mempromosikan karya seninya,” jelasnya. Surya Adnyani Mahayastra.

Apresiasi Festival Perhiasan Celuk 2017 juga disampaikan kepada Walikota Gianyar A A Gde Agung Bharata yang turut hadir dalam acara tersebut. Acara ini diharapkan dapat berkontribusi dalam mengukuhkan Desa Seluk sebagai destinasi wisata dan pusat industri perak dan emas Bali. CJF dinilai sebagai langkah yang masuk akal dan tepat sebagai respons terhadap era persaingan dan keterbukaan internasional yang semakin meningkat.

Oleh karena itu, kreativitas, inovasi dan keunggulan sangat diperlukan untuk menjawab peluang dan tantangan saat ini. Untuk mencapai hal tersebut, penting untuk terus mengidentifikasi dan memperkuat kapasitas manusia dan memanfaatkan teknologi informasi di dunia digital. “Saya dorong pusat seni Gianyar seperti Celuk. Seperti Batuan, saya ingin adakan acara serupa, tapi ini merupakan lukisan khas Bali yang tidak bisa ditemukan di tempat lain di dunia.” Pemerintah mendukung penuh hal ini,” kata Agung Bharata.